LapPer JaRiLo Part 2 (Progo & manusia2 dlm perutnya)


Jakarta, Rabu, 26032008, 22.03
Huai! Hehehe… parah… td pulang kantor… abis ngobrol2 bentar sm nyokap dan tante gw… juga sambil nunggu antrian mandi… gw iseng lanjutin nulis LapPer ini… ga berasa… tau2 pas liat jam, dah jam 9 dan gw dah nulis 3 halaman hanya untuk menceritakan perjalanan kereta kami (–“). Klo begini kapan nyampe jogjanya yak? =P. hehehehe… so I decided to take a break… showered, and had a dinner. Trus akhirnya setelah menimbang, menakar, mengukur, dan kenyang (halagh), gw memutuskan untuk menulis part 2 gw ini semata tentang Progo. (ini nama si kereta yg membawa gw napak tilas dari Jakarta-Jogja…=P).

Alasannya… hmmm… mungkin karena inilah pengalaman pertama gw naik kereta dan begitu dasyatnya pengalaman baru ini sehingga gw tidak berani mengeliminasi pengalaman2 yang gw alami sepanjang perjalanan di dalam tubuh Progo tua ini… so bagian kedua ini gw persembahkan untuk Progo tua… dan nenek moyang kita yang menghabiskan setiap tetes sari tubuhnya untuk membangun jalur kereta ini…

 

Sedikit informasi inilah jalur kereta api yg dilewati KA Progo:
Alur Jakarta – Cikampek – Cirebon – Purwokerto – Kutoarjo – Yogyakarta

Dan ini sedikit informasi soal Kali Progo yang menjadi nama KA itu (^^): gw iseng2 nyari di wiki…

Kali Progo adalah sebuah sungai yang mengaliri Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta di Indonesia. Sungai ini bersumber dari lereng Gunung Merapi yang melintas ke arah barat daya. Di daerah Ngluwar, Kabupaten Magelang, Kali Progo dibendung untuk sarana irigasi bagi masyarakat Yogyakarta oleh Belanda. Bendungan ini dikenal sebagai "Ancol Bligo" yang menjadi taman rekreasi. Irigasi yang berasal dari sungai progo ini mengalir dari Ngluwar menuju ke arah Timur membelah Kabupaten Sleman dan menuju ke Kabupaten Klaten. Saluran irigasi ini dikenal dengan Selokan Mataram (Van Der Wijck).

Enjoy pal…(^^)

Dari_tmpt_gw_berdiri_2
Kamis, (20032008)

Sekitar jam 12an lewat tengah malam… kereta tambahan Progo… akhirnya tiba juga di stasiun Senen. Semua orang yang tadinya nunggu ogah2an, berdiri dengan semangat baru. Semua berbaris di pinggiran… menunggu, siap berperang untuk masuk ke dalam kereta. Kami berdelepan juga bersiap sambil mengumpulkan dan membawa barang masing2. hah! Gw dah mulai deg2an takut saat itu. Ga tau apa yang kan terjadi, mknya rasa takut itu muncul begitu saja. Dalam hati memohon kekuatan agar semua lancar dan baik2 saja. Gerbong2 melewati kami sedemikian cepat…membawa angin semilir, mengibarkan rambut, membasuh muka… hingga akhirnya melambat  dan gerbong terakhir berhenti tepat beberapa meter di depan kami. Harapan bahwa pintu masuk gerbong berhenti tepat di hadapan kami pupus. Sekian banyak orang langsung berlarian secepatnya, berebut dan berlomba masuk ke pintu2 gerbong yang kosong. Dalam sekejap semua pintu masuk gerbong dipenuhi orang. Dan dalam sekejab juga semuanya penuh. WOW! Koq bisa yah secepat itu mereka masuk. Gw takjub lho. Sambil berlari dalam kepanikkan, gw sama Ai berlari gandengan tangan agar tidak terpisah dan mencoba selalu berada dekat Cosmas, mengawasi acink juga ndute agar kami tidak terpisah. Fitsy, nitha dan yonnie sdh tidak terlihat. Terakhir kali gw lihat mereka sedang berlari menyerbu gerbong kereta di depan. Kami terpisah. Ai, acing, dan gw bersama Cosmas dan Ndute berusaha mencari gerbong yang kira2 masih bisa dimasuki. Untung saja ketemu. Waktu itu nitha, fitsy dan yonny sdh tidak terlihat dimana2, di dalam tas gw, berasa bgt Hp gw bergetar… salah satu dr mereka pasti berusaha menghubungi kami. Well… ga ada gunanya nyari2. jadi gw biarinin aja… hp itu bergetar menggelinjang dalam tas gw.

 

Gw, ai, acing dan cosmas… akhirnya bisa masuk ke gerbong sekian (ga tau nmrnya secara gelap gulita gt…dan jujur aja gak peduli… yang penting bisa masuk dan nyampe jogja…=p) Ndute, sepertinya terjebak di depan pintu. Tidak bisa lebih masuk ke dalam lagi. Tas2 kami tumpuk dan letakkan dibawah kaki kami. Pada saat itu keadaan sdh cukup sesak… orang2 yang lelah menunggu cenderung marah2 dan sensitif. Gw sendiri berusaha mencari tempat se-pw mungkin karena kan bakal berjam2 di dalam kereta. Ai sdh berhasil masuk agak ke dalam dan keliatannya terjepit di dalam sana. Gw, acing dan Cosmas tersangkut di tengah pintu antar gerbong. Dengan sedikit usaha, gw berhasil mojok di deket pintu sambungan antar gerbong dan bisa berdiri menyandar. Yah lumayan, masih bisa kuat lha… drpd berdiri tanpa pegangan seperti mbak di depan gw yang terjepit… bisa dibilang posisi gw cukup enak untuk menempuh perjalanan panjang. Walau tidak nyaman…

 

Ck..ck.. itu gw bener2 cm bisa berdiri… sendal dah gw lepasin biar lebih pw…pokonya dasyat bgt deh posisi gw… dengan ruang sesedikit itu untungnya gw masih bisa sekali-sekali bergerak-gerak menggeliat… gw bahkan bisa lepas pasang jaket (halagh… jadi belajar akrobatik gt gw). WEW! Di saat2 gini… bakal berasa bgt ego setiap manusia. Semua ornag akan terasa menyebalkan… makanya ini bener2 pengujian kesabaran dan pengertian. Jadi sebisa mungkin… utamakan dulu orang lain, well… gw seh berusaha begitu… tapi pada kenyataannya gak semudah itu lho… jauh di dalam hati… tetep berasa gmn gt (ga tulus yah gw). Yah ini menyenangkan seh buat gw… (^^). Entah kenapa berasa bgt inilah malam napak tilas gw…

 

Kereta berhenti cukup lama dan baru berjalan sebentar…langsung berhenti di stasiun jatinegara (kata Cosmas) dan guess what… kereta yang sdh penuh itu… didesak oleh penumpang dari stasiun jatinegara. Mereka memaksa masuk meski kereta sudah penuh. Jadi tmbh sesak lha tuh kereta, posisi cukup enak gw turun derajat jadi sedikit enak. Penumpang yang di luar terus menggendor pintu kereta… mereka mulai marah2 gt… dah tegang bgt deh suasananya. Fuh beberapa org kemudian berhasil masuk… Set dah… dah jinjit aja tuh kaki… gw bener2 lsg kejepit secara otomatis. Damn! Dalam hati gw cm bisa… “yah semoga ini cepat berakhir” sambil melatunkan pelan lagu mujizat itu nyata…(ntah knp lagu itu yg pop up di kepala… dan jadi soundtrack perjalanan kereta kmrn…, mungkin krn gw berasa takjub di ruang sekecil itu bisa muat sedemikian byk org… =p) Waktu berasa bgt jalan lambat. Lalu kereta berjalan lagi… sempet berhenti sebentar satu kali lagi… setelah itu baru deh perjalanan panjang dimulai… tas baru gw sdh gw relakan diinjak dan diduduki. Yang gw cemaskan malah sebenarnya HP gw yang ada di dalam… semoga gak remuk. Pelajaran yg gw petik malam itu… waktu naik kereta ekonomi sebaiknya HP didekap bukannya diletakkan di dalam tas ransel yang berpotensi diinjak dan diduduki. =p

FUH! Untung gw berdiri dekat sambungan gerbong… jadi udara masuk mengalir. Gak panas2 bgt gt… tp suasananya tetep sumpek. Acink bahkan sempat mual2 sedikit dan dah mulai pucat. Hahaha… tapi masih bisa senyum2 seh baik ai maupun acing. Jadi gw gak gt khawatir. Cosmas kmrn ini bener2 menolong kami. Ntah apa jadinya kami tanpa dia… (kyaaa…. Cosmas….!!!- Halagh). Hehehe… thank u yah mas… ga tau apa jadinya kami tanpa lo yg jagain. Krn hp gw di dalam tas… gw jadi gak punya kesempatan untuk foto2 narsis…walopun posisi gw terjepit, gw cukup yakin masih bisa foto koq… tapi ya sudahlah…=p. gw berusaha tidur dengan posisi gw itu… hehehe… ternyata gw punya lho talenta berdiri sambil tidur… (cb dr jaman gw smp dah gw sadari yah… bayangkan betapa nikmatnya upacara bendera… =p). sedikit2 bisa juga se tidur… cm yah emang bangun2 terus gt. Yg lain gw perhatikan juga begitu. Hehehe… pengalaman malam itu dasayat bgt… sesaknya melebihi bus2 umum yang pernah gw naiki di Jakarta, dan lamanya perjalanan jauh lebih panjang dari perjalanan mana pun. Lelah bgt rasanya… tp gw gak menyesal lho! Bisa dibilang gw malah menikmati setiap kelelahan itu… rasanya kaya lelah waktu naik gunung gede. Jadi kalo Gede aja gw lewat… gw yakin gw bisa berthan malam itu. =p. itu semangat gw kmrn. Gw kan ga mau bikin malu qinoy….(halagh!)

Well…this is just a thought that pop up in my mind that night…. gw kagum lho sm semua orang di kereta itu. Apalagi dengan mereka yang setiap tahun pada saat lebaran harus naik kereta ini. Yang ramenya pasti berlipat dr ini… Malam itu gw sempat berpikir… apa yang ada di benak setiap orang saat itu. Keinginan mereka untuk cepat sampai menemui kekasih2? Barang2 yang mereka bawa diperuntukkan bagi kerabat? Sepenuh hati dijaga… bahkan walau dengan lelah… tetap dipegang erat. WEW! Cowo2 harus belajar byk dr mereka kayanya…=p. abis segitunya lho… segitunya keinginan mereka untuk pulang. Kebayang ga se yg drtd gw maksud dengan sesak… itu artinya… setiap jengkal sudut… setiap jengkal ruang kosong diisi sm manusia… I mean seriously… penuh bgt… manusia sekian banyak Rela berjejal… atau… mungkin terpaksa berjejal yah? Hah! Sayangnya yang terakhir kan yang benar?   Hehehehe… di saat inilah ….kata2 Uang bukan segalanya tapi segalanya butuh uang menjadi …hmmm … apa yah… buat gw jerat bodoh yang membelenggu. Yang sayangnya kejadian. (–“). Jadi mikir aja… (cieee…. Bisa juga gw mikir ….=p, pasti gara2 gw tidur dalam berdiri atau berdiri dalam tidur yah… halagh penting bener di bahas… udah yuk lanjut… drpd makin gak jelas apa yang mo gw sampein….=p)

Tanpa terasa… langit di luar sdh mulai membiru…. YEY!!!.. dah mulai subuh… mulai kelihatan gunung2 gt di luar. Lsg jinjit berusaha melihat keluar…. Agh… agak2 nikmat dan segar kalo liat gunung. Langit perlahan membiru pelan2…dari ungu gelap…. ke ungu… kebiruan… pemandangan dah mulai hijau… wah sejuk deh… dan akhirnya matahari menyapa. Trus setelah beberapa kali melewati stasiun… penumpang kereta mulai berkurang. Gw bahkan bisa mengambil hp gw di dalam tas… dan syukur! Gak kenapa2… masih bisa dipake foto. Lsg narsis dong pastinya! Gw ada foto2nya… tapi agak gelap gt. Langsung sms-an sm yonnie dan fitsy juga memastikan mereka masih hidup. Ternyata masih! (^^). Fitsy dan nitha dpt tempat duduk dr awal. Yonnie.. baru saja dpt duduk dan bisa tidur. (jadi mo ngiri…=p)

Di stasiun berikutnya… kami bisa pindah ke bagian dalam gerbong. Ai atau acing malah bisa duduk. Bagus lha! Gw tmbh leluasa celingak celinguk. Badan gak cape2 bgt… tpMasih_seger yah pegal2 lha iya… tapi saking dah mati rasanya… jadi ga berasa beneran.=p…kereta masih agak padat…tapi tidak sesak sprt kmrn. Sekali-sekali kereta berhenti di stasiun. Penjual makanan, minuman lalu lalang. Kebanyakkan ibu2 yang menjual sarapan pagi, makanan ringan, dll. Gw sempet diketawain lho sm mas2 depan gw… gara2 dia ngelihat senyum gw waktu ibu penjual nasi apa gt lewat sambil menjajakan jualannya… dia bisa baca pikiran gw gt… ktnya “si mba senyum2… ga ngert bhs jawa yah? Itu artinya sarapan mba….” buahahaha… gw jadi mo malu… ketahuan gt…

Cosmas_tdr
Gak berapa lama… kami bahkan bisa mendapatkan tempat duduk di kursi. Huah… langsung foto2 dikit juga biar seger2. ai nyarap. Cosmas ngopi. Yah dah mulai santai deh. Sekali2 tidur… tp krn pemandangan cukup ok dan sayang untuk dilewatkan… jadi yah enjoy aja. Ngantuknya juga dah ilang. Ndute gak lama bergabung dengan kami dan lsg nyarap juga… jadi pengen susu…=P. Trus fitsy, nitha dan yonnie juga bergabung bersama kami. Semua lsg heboh cerita2 perjalanan semalam. Suasana dah mulai riang… walau mukanya lelah tak terkira.

 

Setelah beberapa kali berhenti…Kereta sdh lowong sama sekali… gw sempet jalan2 ke gerbong depan.. berdiri di depan pintu… menikmati angin…dan suara ritme kereta. Wuah… hijaunya jawa… (^^). Gw jatuh cinta neh. Cantik asri bgt. Ada berapa lama gw berdiri berharap bisa mengabadikan semuanya…. wah indonesiaku Tuhan… (^^). Ga heran dulu penjajah begitu gembira menemukan kekayaaan ini…seandainya….(–“)…. Selamat pagi Tuhan! Indah lho senyumnya.(^^). Melihat kereta yg kosong begitu… gw bener2 tambah takjub dengan ruang sesempit itu yang mampu menampung sedemikian byk orang… ck..ck… hebat yah kita! =p. (boleh dong gw berbangga berhasil melewati semalam kejepit diatas Progo, dan masih bisa idup bahkan melihat gunung…(^^)/… )

Tiba di stasiun lempuyangan sekitar jam 10an pagi… NAPAK TANAH Jogja!!! yey!!! Thank u Progo! Pengalaman yang hmmm…. Kasi tau ga yah….(^^)…. (halagh…centil mode on deh gw…mentang2 seneng dah nyampe jogja…=p) Senangnya… HayO! Foto2… hehehe… sambil menyegarkan diri dengan es teh manis di warung seberang stasiun …(yonnie bhkn lsg makan gt), kami menunggu fredy yang rencananya akan menjemput kami. Foto2 liar bgt deh…di depan stasiun Lempuyangan. Sebagian fotonya ada di kamera fitsy. Jadi gw attach foto2 yg ada di hp gw aja yah…(^^).  Sampai akhirnya fredy tiba dan kami naik mobil… saling menyapa, dan bertukar info. Sumringah gt. Tujuan pertama adalah mencari tiket pulang  kereta… So inilah jogja! (^^)/. duh… berhasil juga gw nyampe… tapi koq… rasanya gak seasing itu yah. Ntah kenapa somehow familiar gt.   

Lempuyangan

Bersambung…..
(next… Jogja…)
wuahahaha…. dah part 2 tapi br nyampe jogja…. Mati…. mo berapa juta part neh cerita….(><)… tp koq gw suka yah….(^^). Smoga gak bosen yah…
 

Iklan

Satu pemikiran pada “LapPer JaRiLo Part 2 (Progo & manusia2 dlm perutnya)

  1. wow…hebat dah lu tidur sambil berdiri….gilejuga naek si progo…busyetttt…
    btw, katanya ada curhatan waktu nunggu kereta di stasiun? kok ga dicritain?….hehehhe… *mau tau bgt mode on….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s