LapPer JaRilo Part 3 (Seputar Keraton Jogja…naik becak yuk… )


Tujuan pertama begitu sampai di Jogja adalah stasiun Tugu. Ngapain? Mo langsung balik Jakarta…  kan udah rasain napak jogja….(halagh!=p)… kita semua mo Berburu tiket kereta bisnis ,untuk pulang ke jakarta (ya iya lah masa ya iya dong…=p). Sayangnya walau kami sudah bermodal keringat jauh2 datang dari jakarta naik kereta ekonomi dan mobil fredi…Tiket kereta bisnis ke Jakarta untuk hari minggu sudah tidak bersisa, nelangsa hati kami (eniwei… nelangsa tuh bhs indo kan yah…? artinya apa yah?(><)> ). Kami tidak bisa pulang naik kereta. (yah bisa seh naik kereta ekonomi lagi…. tapi….tapi….tapi…..=p). Akhirnya setelah berdiskusi panjang kali lebar (sama dengan luas) … kami sepakat pulang naik bus dr solo ataupun wonogiri. Dari Stasiun Tugu, kami semua langsung pulang ke rumah fredy, (hmm mampir dulu deh , ke warung beli handuk dan celdamnya yonnie). Dalam perjalanan menuju rumah Fredy satu persatu jatuh tertidur… (apalagi yg duduk paling belakang…=p).Tidak makan waktu lama koq untuk sampai di rumah Fredy… (cukup lha untuk nyuri2 tidur bentar)

Di rumah Fredy… kami disambut baik oleh keluarganya (ada papa-mama fredy, sm deasy adiknya Fredi). Kami langsung disuguhkan makanan khas jogja… GUDEG!!!(^^)/. Well… hah…kalimat berikut ini adalah pesanan si yonnie gembul. You know Yonnie, satu2nya pejantan dr jakarta yg ikut trip ini, yang bawa tas segede menhir tp lupa bw celdam itu lho….Dia….dia… langsung jatuh cinta setengah mati kedap kedip gt sama nasi pulen dan gudeg yang disajikan siang itu oleh nyokapnya Fredi. Dan sepanjang sisa liburan kami… tidak henti2nya dia meneror kami untuk makan gudeg lagi! (–“).di setiap kesempatan makan, pasti dia akan bilang…”makan gudeg yuk…” Hah! Dari ciri2nya: raut muka culun, kumis tipis klimis, senyum2 liat nasi pulen, mata membulat sipit menatap gudeg, kita semua bisa nebak dan mengambil kesimpulan bahwa Dia sudah terjangkit penyakit gudegmania. Makanya tingkah laku yonnie kemarin bisa dibilang diambang batas kegilaan… dia hampir waras… (halagh!=p…. canda yah yon…) . tapi bener deh semenjak suapan pertama… dia tak henti2nya memuji kelezatan gudeg. Untung aja hanya dia yang terjangkit. =p. Gw sebenarnya aga2 curiga sm lidah dia, tp walau gw gak sampe menggila kaya dia dan masih tetep cantiq, gw sepakat sm Yonnie. Gudeg kmrn itu Enak bgt! Thank u yah fred, dah repot2 menyuguhkan kami makanan itu.(^^). Love it…

Selesai makan… dan merapihkan barang2.. rencana hari itu mulai disusun. Setelah diskusi panjang… fitsy dengan sejuta keinginannya… berbentur dengan sejuta keinginan dr yg lain…(fitsy mo ke candi apagt dan kemana gt sedangkan acing & nitha terutama berharap bgt bisa ke Sendang Sono, gw sm ai seh…”yang penting jalan2”…=P, Yonnie…? lagi mandi, jadi pendapat dia ga penting gt.=p); akhirnya diputuskan Kami akan ke keraton, kemudian malioboro, dan ke gereja untuk misa kamis putih pada jam 7. Malamnya baru deh ke makam sultan, imogiri. (ugh… seru gak se… malem2 pergi ke makam…. Spooky…(^^)>. Gw langsung semangat bgt pengen kesana…)

Nah… ini neh… disini, tepat pas sebelom brgkt…. gw aga2 emosi tinggi…=p. secara gini yah… kita semua dah cape… hbs mkn siang, leha2 dikit ga ada salahnya kan…? badan gw tuh dah lengket abis2an. Semalaman berjuang sumpek2an gt, keringatan, tidur berdiri sejauh jarak 2 kali koprol dinosaurus (halagh!) adalah hal yg wajar kan… jika gw mau mandi. Iya kan??? Itu naluri manusiawi cantiq gw yang paling alami bgt. Baru kali itu gw pengen niat merasa wajib kudu musti harus mandi. Arghh… ! dan gw kesel karena gak dibolehin. Nyebelin bgt gt lho. Keinginan gw satu2nya begitu turun dan sampai di tempat istirahat… gak bisa dipenuhi hanya karena waktu itu dah jam 2 dan kita semua mau ke keraton yang tutup jam 3.<(><)>…berapa lama se gw mandi? paling 5 mnt gt…(yah ok… lha 10 mnt… well… 15 lha… kalo keramas…=p) yah…  yang penting  bisa bikin seger aja gt…. Gak dikasih booo….!!! ARGHHH…!!! Bahkan sekarang aja kalo diinget gw masi aga2 jengkel gt. Sungguh2 nyebelin. Dan yang tambah bikin sebel lagi… masa bisa2nya di mobil ada yang bilang “…mana semangatnya… pada kecapean yah? Td gw tanya mo istirahat ga, pada ga jawab….” Please deh… langsung ke ubun gt begitu denger…! gw lsg celetuk…’ya elah gw mandi aja ga boleh… sok2 nwrn istirahat’. =p. sorry to say deh tapi wkt itu emang gw dah kesel abiz. Sempet ngerajuk gt gw, selama di jalan. Secara yah, yonnie aja masih sempet mandi gt lho. Dan emang se cm dia doang yg sempet mandi… tp tetep aja… hah! Kekesalan gw ini masih akn berlanjut. Tapi kita tunda dulu dan mari lanjut ke perjalanan menuju keraton.

Terlepas dari kekesalan gw itu… yah… gw masih sempet lha menikmati Jogja. Menikmati jalan2 asing yang baru dilewati. Jogja gak seramai Jakarta lho… dan ga seperti bayangan gw selama ini. Ntah kenapa di kepala gw, Jogja itu identik dengan sepeda ontel. Gw sampe nanya gt ke fredy, koq ga ada sepeda ontel yg lalu lalang seh? Fredy sampe ketawa.jadi ternyata jogja ga seperti bayangan gw, yang di tiap jalan dimana2 semua orang naik sepeda ontel…=p. (gw kbykkan gaul sm buku sejarah kayanya…=p) Tapi bener deh trafik jogja dan jakarta tuh beda bgt. Jakarta yg padat sedangkan jogja lbh cenderung lenggang. Padahal waktu itu liburan lho. Dan selama di jalan cm satu tmpt yg ada di otak gw… dmn yah kantor Petak Umpet advertising? =p.(hehehe… itu salah 1 advertising lokal yg TOP…) Gw berharap bgt ngelewatin gedungnya gt, mknya gw cukup perhatian sm gedung2 yang kami lewati.(^^).

Halte_transjogja
eniwei… sebelum ke Keraton kita nganter cosmas dan ndute dulu ke terminal2, tempat mereka bisa mencari bus untuk pulang. Cosmas akan melanjutkan perjalanan ke Tumenggung (bener kan ya mas rumah lo disana?) dan Ndute ke Solo. Selama perjalanan satu persatu dr kami terlelap. Tp beberapa seperti gw, ai, fitsy, nitha, acing masih bertahan(lho!… jaid siapa yg tidur sbnrnya….? Hayo…=p). Kami berbincang ringan (halagh bahasanya! Bincang boo…=p), soal Trans Jogja… yang merupakan versi mini transjakarta.(lucu lho… beneran versi mini bgt, dari haltenya yg kecil, dan busnya yg juga kecil… pokonya versi mini deh… sampai kami semua bertekad ingin foto di haltenya…=p). Trus… kami juga memperbincangkan nama2 jalan di kota jogja. Jadi ada plang2 penunjuk nama jalan di jogja, selain bhs indonesia dibawahnya ada tyulisan jawanya. Dan kalau diperhatikan… semua nama2 toko kebanykkan ada tulisan jawanya juga di bawahnya. Kata fredy itu untuk menjaga pelestarian bhs jawa. WOW! Keren yah…. cb gw bisa baca tulisan cacing itu. Pasti seru…(btw tulisan jawa sm thailand kan sm cacing meringkel keriwil2 gt yah… itu apa bedanya yah? Mungkin gak seh masi sodaraan kanjinya…kya bhs jepang sm cina ato korea gt???). tp emang bagus seh digituin jadi berasa bgt Jawanya! (^^). (wuah… mustinya gw foto yah dideket papan nama jalannan itu…. (><)>… koq bisa2nya br kepikiran skrg.=p)

Us_with_sudirman
Waktu jalan menuju keraton…(stelah nganter cosmas dan ndute) kami melewati taman makam pahlawan, yang ehem… spot menarik untuk foto. Tanpa ragu kami meminta fredy untuk menepi, langsung keluar dan foto2. mumpung yonnie lagi tidur… kameranya kita bajak untuk foto2 di depan patung jendral sudirman itu. Lagi asik foto2 inilah… Fratkir pretsie menemui idola2nya. =p. Dia menemukan kami di taman makam pahlawan (kenapa tempat janjian kita gak romantis yah?). dia lsg ikutan narsis lho. Dan waktu itu fredy masih menganggap kelakukan kita masih wajar…(hohohoho… dia belom tau aja). Setelah bersalam-salaman, kenal2an, foto bareng, tanda tangan, cipika-cipiki, teriak2 kegirangan, makan, minum, belajar, (lho…! byk bnr=p) dan jumpa pers, kami melanjutkan perjalanan ke Keraton Jogja.

Keraton… waktu itu ramai bgt. Kata fredy lagi ada semacam pesta rakyat yang hanya diadakan setahun sekali dan kebetulan hari itu adalah hari terakhirnya…(maulid Nabi)…Alun2 keraton ramai oleh pedagang2 kaki lima yang menjual bermcam2 pernak-pernik, dr makanan ringan (untung aja nyokap fredy yg baik hati sdh membekali kami dengan makanan ringan yg lezat bgt kaya martabak telor dan risol, jadi kami mampu bertahan dgn godaan jajanan luar itu.) sampai mainan anak2, dr baju batik sampai mainan anak2, dr mainan anak2 sampai mainan anak2…(duh… gw paling sebel deh sm orang yang suka ngulang2 kalimat…Halagh! gw cantiq bgt….=p), pokonya lagi rame membludak deh… kayanya orang2 jogja tau bgt kalo gw mo ke keraton, bisa dibilang mobilnya fredi dah disadap ninja hatorri…(–“)mknya keraton rame (tetep lho gw!) … dan…. arghh!!! Ini yang bikin geram yah saudara2. Setelah parkir mobil dan turun menuju keraton. Baru masuk sampe pintu gerbang neh… ada bapak2 tua (kayanya abdi dalem) yang bilang kalo khusus untuk hari ini Keraton DITUTUP untuk umum… (ARGHHH!!!! Kesel gw makin jadi… tau gt gw mandi dulu!!!…untung aja kita sempet foto2 sedikit di keraton jadi sembuh deh kesel gw…=p), kata bapak itu, tadi pagi abis ada perayaan, namanya sekatenan gt… nah itu tuh saat2 Sultan bagi2 berkat ke rakyat. Makanya keraton rame bgt hari itu. Semua orang dr berbagai daerah dateng dan berharap bisa mendapatkan jimat2 yang bisa membawa keberuntungan.

Karena gak bisa masuk ke dalam Keraton, kami hanya foto2 diluar. Hmm… rencana berubah neh jadinya. Begitu selesai foto2, gw dah gak kesel…=p. Kami keluar menuju parkiran… dan memutuskan untuk jalan ke Taman Sari (kamar mandinya sultan,dsk (=dan sanak keluarga) … ck…ck… yah si Sultan, kamar mandi aja ada bangunan sendiri…) JRENG! …(halagh!)… matahari saat itu lagi semangat2nya berkobar. Puanas bgt. Dan rencana jalan kaki, buat gw sebenarnya tidak menarik, jadi gw usulkan untuk naik becak. Apalagi saat itu abang2 becak sedang menwarkan jasanya. Gw bertanya sama salah satu dr mereka. Dan mereka menawarkan untk mengantar kami ke lima tempat di sekeliling keraton, dan ditunggu pula apabila kepingin belanja. Gw langsung teriak “YUK! Naik becak aja! Ga mahal koq… satu orang hanya byr Rp 5.000,- kita ga usah cape2 jalan kaki. Lgan gw kan dah lama ga naek becak. Terakhir gw jalan2 naik becak waktu gw masih cilik cupu.” Awalnya semua ragu… tp akhirnya semua stuju untuk naik becak. Asik… jalan2 keliling keraton naik becak. Diantar lha kami berdelapan oleh 4 tukang becak berkeliling keraton. Berpasang2an kami naik ke becak. Ai-fredy, moniq-acing, fitsy-kira, dan nitha-yonnie.

Asik! Serunya naik becak. Angin semilir gt… sambil jalan, si bapak tukang becak sedikit bercerita soal keraton. Kami melewati rumah2 yang ditinggali oleh abdi dalam keraton. Katanya gaji mereka sebulan tidak sampai 10 rb…(what??!)… malah ktnya cuma Rp 5.700,- gt sebulan. Kata si bapak, karena mereka bekerja semata bukan untuk uang, tapi memang sebagai bentuk pengabdian mereka kepada sultan, jadi mereka tidak keberatan oleh gaji mereka itu. Dan mereka percaya bahwa rejeki itu datangnya dari Gusti Allah, jadi ada aja…gt… talenta yg bisa mereka komersilkan untuk menyambung hidup. Salah satunya adalah dengan membuat lukisan2. nah! Ini tempat tujuan pertama kami waktu naik becak keliling keraton,sebuah galeri lukis yang dimiliki salah seorang abdi dalam yang terkenal karena melukis lukisan kereta kencana. Kereta kencana itu…. biasanya hanya dipergunakan atau dikendarai oleh Sultan dan atau keluarga serta kerabat Kraton Yogyakarta. Kereta Kencana berasal dari kata Kereta yang berarti ‘kendaraan beroda dua yang dijalankan oleh kuda’, dan kata Kencana yang berarti ’emas’. Untuk Kereta Kencana yang merupakan milik Kraton Yogyakarta biasanya disakralkan, dalam artian kereta tersebut hanya dikendarai dalam situasi tertentu. (sumber: http://www.keratonjogja.com).

Karena Kereta Kencana tidak dapat dilihat oleh semua orang dan hanya dipakai pada saat tertentu… maka si abdi dalam ini mengabadikannya dalam sebuah lukisan. Diharapkan dengan memiliki lukisan itu, si pemilik bisa mendapatkan berkat (saking sakralnya kereta ini, bahkan air bekas cuciannya selalu diperebutkan banyak orang sebagai jimat dan air berkat gt ktnya… ). Harga lukisan yang diperlihatkan kepada kami berkisar Rp 500rban (kalo gak salah inget yah!! Gw lupa gitu….). Di dinding2 galeri Berbagai lukisan dengan berbagai macam gaya lukis, harga dan ukuran dipajang memenuhi seluruh dinding galeri. Selain lukisan kereta kencana, lukisan yang menarik lainnya adalah lukisan seorang wanita cantiq yang terkenal kemistisannya… yakni lukisan Nyi Roro Kidul, si Ratu Pantai Selatan. Besar dan cenderung magis gt lukisannya… aga2 serem actually.=p.  Setelah puas melihat2 lukisan. Kami langsung melanjutkan perjalanan menuju Taman Sari. Letaknya tidak begitu jauh dari galeri lukisan… (baru duduk bentar, pantat belom panas dah nyampe gt…)

Beli_tiket_tmnsari
Masuk Taman Sari, kita harus bayar… hmmm… seorang kalo gak salah 1500 ato 2000 gt… (gw lupa lho! Pdhal yg beli tiket gw…=p), camera Rp 1.000,-. Begitu melangkah masuk ke dalam bangunan, kami disambut oleh seorang guide, yang kemudian menceritakan perihal bagian2 bangunan dan sejarahnya.

Well ini sedikit info tentang taman sari yg lagi2 gw dapat dari http://www.keratonjogja.com.
Secara simbolik, Tamansari dapat diartikan sebagai alat penghubung yang secara tidak langsung mengubungkan lahir dan batin antara Sultan dengan rakyatnya. Karena air yang telah mengalir melalui komplek Tamansari dipercaya dapat menyuburkan tanah dan menolak hama tanaman. Tamansari merupakan tempat rekreasi, tempat peristirahatan, dan juga sebagai tempat pertahanan bagi Sultan, Istri Sultan, dan segenap keluarga Kraton Yogyakarta. Hal tersebut tapak dari adanya segaran yang lengkap dengan perahunya, lorong-lorong bawah tanah, kolam pemandian dengan tempat ganti pakaian, kolam latihan berenang, ruang untuk menari, dapur, dan sebagainya. Tamansari dibangun pada masa awal pembangunan Kraton Yogyakarta atau pada masa pemerintahan Sultan Hamengku Buwono I sebagai penghargaan kepada istrinya yang turut menderita sewaktu Pangeran Mangkubumi atau Sri Sultan Hamengku Buwono I berperang.

Pada pintu Gerbang masuk Taman sari, ada image sebuah raksasa (namanya gw lupa…pas dijelasin gak gt nyimak2 bgt…=p) yang sedang menjulurkan lidah. Alasan ukiran raksasa itu menjulurkan lidah adalah agar wisatawan yang berkunjung bisa memeriksa kesehatan badan si raksasa… (halagh gw mo jayus tapi jadi garing…=P)… hehehehe… gak deng… dia menjulurkan lidah karena, ktnya lidah itu kan indera perasa… jadi makna simbolisnya adalah… yah… adalah hubungannya sama kepekaan rasa….yah gt deh… =p. trus ada pohon apa gt yah… (gw bener2 ga nyimak bgt she… ini gara2 sibuk foto2 juga se…) yang buahnya katanya dipakai sebagai aroma therapinya para ratu dan putri keraton. Biar wangi gt ktnya.

Tamansari
Hmm… apa yah yg menarik dari taman sari? Lumayan banyak spot foto yang menarik…=P. Tapi… taman sari itu beneran seru lho. Nuansanya yang agak2 modern tapi somehow bisa masa lalu bgt, dah gt… ukiran2 temboknya yang khas jawa. Cukup menarik lha untuk dikunjungi. Sayangnya gak bisa dipake buat berenang.=p pdhal di saat matahari menggelora gt, birunya air kolam taman sari benar2 mengundang minta difoto bareng sm monicantiq (halagh)… bikin pengen nyebur mereguk kesegarannya. (halagh lagi!). Disini jangan khawatir ditelantarkan, karena begitu masuk aja langsung dibimbing dan diberi penjelasan oleh guide guy (GG… halagh!) tentang seluk beluk taman sari. Jadi setiap rombongan pasti dapat jatah seorang guide. Buat yang suka sejarah… mungkin bisa cukup menarik. Gw aja sembari dijelasin kmrn ini, sambil membayangkan semuanya… dan langsung berkhayal… apa jadinya yah kalo gw hidup di jaman itu… tinggal di keraton… bla…bla… hmmm….!!

Kamar_bertungku
Salah satu yg menarik adalah jendela tempat sultan ngintipin kelima selirnya mandi di kolam. Dia ngintip dr jendela beruji di tingkat dua, untuk kemudian memilih salah satu dari kelima selir untuk mandi bareng di kolam khusus yang ga bisa diintip orang lain. Nah!!! Ada ruang tidur yang lucu di seputar kolam khusus itu… jadi ktnya setelah mandi bersama biasanya sultan dan selir terpilih… beristirahat di kamar tidur khusus itu. Yang lucu… di bawah dipan tidurnya… ada tungku….(^^). Jadi tungku2 itu berfungsi untuk menghangatkan tempat tidur sultan. kesimpulannya si sultan dan si selir dipanggang gt…=p setelah mandi bareng.  Eniwei selesai keliling dan foto disana sini… kami melanjutkan perjalanan becak kami. (sambil jajan dawet juga di keraton…)

Abang tukang becak yang menunggu langsung mangantar kami ke pusat souvenir toko batik, yang menjual pocari sweat. (halagh!… tapi emang bener… jadi kami ke toko souvenir batik itu, bukannya belanja batik malah beli pocari sweat… yah itu si fratkir seh yg beli, dan yg menikmati adalah kami..=P). Dari koperasi souvenir itu kami diantar lagi ke pusat toko2 batik.nah kalo gak salah… kami disini melewati Pasar burung terlengkap di jogja. Semua keperluan burung dapat diperoleh disana.mungkin buat pecinta burung dan burung… pasar ini adalah surga belanjanya mereka.=p

Sesampainya di pusat toko batik (ini nama daerah gw karang sendiri lho…)…  Sepanjang jalan itu terentang toko2 batik… hah! Gak gt niat belanja2 she disini. Jadi kami Cuma lihat2 aja kebanyakkan. O IYA!!! Disini neh Yonnie kena penyakit ganas keduanya! Dia terkena penyakit BATIKHOLIC!!! Di sinilah tempat dia membelanjakan uang gw untuk membeli kemeja2 batik yang kemudian dipakainya ke gereja selama 3 hari berturut-turut (dia beli 2 kemeja yah kalo gak salah disini… ) bener2 deh kita2 yg cewe kalah gt sm hasrat belanja kemeja batiknya yonnie. Disini gw gak beli apa2 cm gelang buat diri sendiri. Yg dibeli gara2 ikut2an nitha.=p. Selagi nunggu yonnie belanja kemeja Batik (dia beneran niat lho belanjanya… milihnya berjuta2 abad lamanya… kita2 sampe jamuran nungguin dia milih kemeja…), gw ditawarin berbagai mainan tradisonal oleh salah seorang pedagang. Ada seruling yang bersuara burung, gangsing, dan lain2. Fuah… waktu nunggu ini dah ngantukz berat.

Benteng_vredeburg
Dari situ kami kembali ke Keraton, tempat kami tadi memarkir mobil. Dari situ. Kami sepakat untuk mengunjungi benteng Vredeburg yg terletak dekat monumen serangan umum 11 Maret. Kami Cuma sebentar di sini, karena begitu tiba, bentengnya sdh ditutup…(jogja menutup diri dr kami (TT)>),. Tapi kami tetap diijinkan foto2 so…yah kita foto…=p.hehehe. sekilas tentang benteng ini… kalo dr luar dan sekitarnya… nuansa kolonialnya berasa bgt. Cocok abis buat setting foto prewed,gw aja ngarep bawa baju terusan panjang buat foto2 cantiq disini. Hehehehe… tempatnya aga romantis actually. Sayang bgt gak bisa liat ke dalam. Gw paling suka lho tempat2 yang mengandung sejarah seperti ini. Selalu membuat gw bertanya… kehidupan macam apa yg dulu pernah terjadi di sini… siapa2 aja tokohnya… kisah2 macam apa… dll. Arghhh…pasti menarik bgt kalo ada ceritanya! Dengan cerita2 smcm itu yah… selalu membuat gw makin terkesima dengan bangunan tua. Bikin kita kepengen menjelajah dan membayangkan setiap detail cerita.=p. hehehe… ini sedikit sejarah dan PU tentang benteng Vredeburg yang gw copy paste dr http://www.gudeg.net

Museum Benteng Yogyakarta, semula bernama "Benteng Rustenburg" yang mempunyai arti "Benteng Peristirahatan" , dibangun oleh Belanda pada tahun 1760 di atas tanah Keraton. Berkat izin Sri Sultan Hamengku Buwono I, sekitar tahun 1765 – 1788 bangunan disempurnakan dan selanjutnya diganti namanya menjadi "Benteng Vredeburg" yang mempunyai arti “Benteng Perdamaian”. Benteng yang dibangun pada tahun 1765 oleh Pemerintah Belanda ini digunakan untuk menahan serangan dari Kraton Yogyakarta. Dengan parit yang mengelilinginya, benteng yang berbentuk segi empat ini memiliki menara pengawas di ke-empat sudutnya dan kubu yang memungkinkan tentara Belanda untuk berjalan berkeliling sambil berjaga-jaga dan melepaskan tembakan jika diperlukan. (dipikir2 si sultan hamengkubuwono I banyak juga yah bangun2 gedung …=P.one little question… knp dia ngijinin belanda bangun benteng di dalam keraton yah?(><)>.)

Dari benteng ini kami berjalan kaki menuju pasar yang banyak menjual jajanan. Dan sepanjang jalan tak hentinya kami berfoto.(termasuk memuaskan hasrat untuk foto di halte busway trans jogja). Nah di saat inilah fredy sdh banyak belajar. Dia menjadi lebih peka terhadap kamera, dan mulai pintar mengarahkan gaya…=p. Beberapa belanja belanji jg di sekitar sini. Kami nyobain jajanan khas jogja disini (bener gak seh khas jogja?) cincau dan dawet… Enak lho. Dawetnya jogja beda warna sm yang di jakarta,kalo di jogja wrnya putih. Hmm… di pasar ini kita lebih banyak wisata kuliner seh plus foto2 jadi pas balik ke rumah Fredy untuk siap2 misa di gereja, perut dah kenyang dan puas foto2.

Ok deh sampai sini aja part 3 nya… kalo ada kekeliruan soal nama tempat,dll. Mohon maaf yah! hehehehe… blom puas she krn blom masuk keraton. Tapi senang koq. Terima kasih buat Fratkir dan Fredy yang dah nemenin kita jalan2, jadi fotografer, dan guide di seputar keraton jogja. Thank u juga buat keluarganya Fredy yang sdh direpotkan oleh kedatangan kita.(^^).  Buat Cosmas sm Ndute juga. Thank u dah nemenin naik Progo.  Hope lain waktu bisa jalan2 bareng lagi. (merbabu jadiin yuk!!!)

Buat temen2 JSN Jogja… sayang yah kita gak sempet ketemuan. Pdhal pengen lho bertemu muka…(^^). Maybe next time kalo waktu lebih memungkinkan. Kita ke keraton yah…=p

Buat semuanya…. masih berlanjut lho catpernya. Smoga gak bosen dan bermanfaat yah.  Dan smoga gw tetap teguh menulis sampai akhir. Amin!

Iklan

2 pemikiran pada “LapPer JaRilo Part 3 (Seputar Keraton Jogja…naik becak yuk… )

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s