LapPer JaRilo Part 4(Imogiri, tempat semayam sultan…)


Hai. Nyampe juga di bagian 4. (^^). Dan ini… belom juga kelar hari pertama yah… hehehehe…maaf yah emang banyakkan yang ga pentingnya ketimbang isinya. Well… tp semoga menghibur. Siapa tahu yg bete jadi aga2 seger pas baca LapPer gw ini (ngarep.com neh gw…=p), udah lha… yuk kita mulai aja, drpd gw ngelacur macam2 di prolog ini… mr kita lanjutkan hari itu….

Masih kamis, masih tgl 27 Maret 2008, tapi udah sore menjelang pagi buta. (- -!)

Sepulang kami dari benteng Vrederburg, kami semua mengantri kamar mandi untuk kemudian misa di gerejanya Fredy…(hix… gw lupa nama gerejanya….).Nah, gw dpt giliran pertama atau kedua gt? Gw lupa… pokonya gw duluan aja yg mandi.(iya lah… gw yg plg kesel gak boleh mandi, kalo dpt giliran terakhir se….(><)…). Hmm… sambil nunggu giliran mandi, yg lain lihat2 slideshow foto yg dibuat JSN Solo untuk ultah JSN kmrn (ada foto gw sm ai lho….(^^)/). Kita tuh misa jam berapa yah? Jam 6 atau jam 7 se? Gw lupa… kayanya se…. jam 7. yah… setelah hampir jam 7 itulah… kami akhirnya berangkat juga ke gereja.

Jarak gereja dan rumah fredy dapat ditempuh dengan berjalan kaki…(enak yah… gereja gw… mana bisa… yah bisa se… tapi kan males aja gt berasap bla bla tralala gt…). Hmm.. kita lewatin rumah2 gt deh. Agak2 dingin yah jogja kalo malam, tapi bukan dingin menggigit, ini dingin sejuk2 semeriwing gt (apa pula semeriwing itu? gw tau drmn yah? Yah… moga2 ungkapan itu pas untuk menggambarkan maksud gw …=p). sambil jalan, kita ngbrl ringan, dan sepanjang jalan dinyanyiin gt sm serangga2. kurang lebih 10 menit kemudian, kami sdh tiba di gereja dan terlambat.=p. misa dah sampai pada bacaan I. o iya… deasy, adiknya fredy, dpt giliran tugas baca malam itu. sayang… krn kami telat datang… kami tidak mendapat kursi deh, jadi gak bisa lihat penampilan deasy dr dekat… yah bisa se dpt duduk… cm dah agak2 males juga… krn misah2 (alesan bgt). Akhirnya gw, fitsy, fredy, dan fratkir… duduk di sebelah (sumurkah Namanya…? Yah semacam bak lha… =p) di pinggir taman kecil…(tamankah namanya?=p). sedangkan yg lain lsg disambut oleh para petugas tata laksana dan dicarikan tempat duduk. (mungkin gara2 bapak yonnie pake batik, jadi disambut gt…=p). mereka misa… kami juga… ngobrol koq.=p.

Malam itu misa Kamis Putih. Hmmm… yah berjalan seperti biasa lha… upacaranya. Yang agak beda Cuma… pas arak2annya… panjang bgt!!! (^^). Lucu lho… kedua belas murid yang kakinya dibasuh… memakai kostum… mereka juga ikutan perarakkan. Terus… anggota koornya juga ikutan. Salibnya di payungin gt lho…(^^). Untung misanya gak pake bhs jawa… bisa tidur gw… (halagh! Kaya ngikutin aja…). Tp teduh koq suasananya… Jadi sekarang gw dah tau rasanya misa kamis putih di jogja.=p. (setelah 3 tahun terakhir Cuma misa di kampus…. Akhirnya… =p).Pulang dari misa, kami jalan kaki lg ke rumah fredy. Senang yah… pulang-pergi gereja rame2 gt sambil jalan kaki… gw br pertama kali lho….(mksdnya sm temen2, kalo sm keluarga mah aga sering…). Di jalan saling becanda, ketawa2, tuker kabar sm fratkir, cerita2 sm fredy. Mainan rumput. Duh… jadi mo romantis suasananya…=p. menyenangkan…Cb bs sering2 yah… gw pasti jadi lebih rajin ke gereja deh…=p.

Sampai di rumah fredy lagi… kami berbincang2 sol JSN jakarta sambil menikmati makan malam. Menu pada malam itu adalah mie jawa. (^^)… hmm… ngobrol…emosi…ngobrol…ngobrol… ga berasa dah jam 10an lewat. Sempet ragu se, jadi ke imogiri atau tidak soalnya dah malem juga. Takut besoknya gak bs bangun pagi untuk ngejar jalan salib (kekhawatiran acing lbh tepatnya… yang kemudian terbukti akurat….hehehehe…). Tapi… sayang bgt kayanya kalau melewatkan imogiri… jadi walau agak lelah dan ngantuk, kami memutuskan untuk tetap pergi, stlh janji bsk akan BANGUN TIDUR pagi2. Sebelum pergi kami dibekali bakpia sm nyokap fredy, pdhal waktu itu br selesai makan malam. Ktnya bawa aja ga ada salahnya jaga2… kalo kata ai, "daripada daripada kan mendingan mendingan…" (^^). 

Dengan dua mobil kemudian kami berangkat. Mobil fratkir diisi nitha, fitsy, dan yonnie. Mobil fredy disi oleh mas Hadi (atau adi yah nulisnya?=P. lupa… kalo salah maaf yah…)- btw dia ini tetangganya fredy yg tahu bgt seluk beluk jogja- fredy, gw, ai dan acing. Di mobil… mas hadi menceritakan banyak bgt soal sejarah2 jogja… dan sambil jalan melewati keraton dia menerangkan beberapa mitos2 soal keraton jogja… wuah menarik bgt deh… gw ga gitu hapal detailnya… tp yang pasti bikin takjub… bgt. Dari soal 2 pohon beringin di alun2 kota yang ktnya tidak bisa dilewati lurus, kecuali oleh orang berhati bersih. Hehehehe… ini aneh tapi nyata lho… jadi di tengah2 alun2 keraton jogja itu ada dua pohon beringin kembar yang dipugar gt kan saking sakralnya. Nah di tengah2 nya ada ruang/jalan yang cukup besar untuk dilewati. Mitosnya… gak semua orang bisa berjalan lurus melewati jalan diantara kedua beringin itu, kalo ada yg bisa keinginan dia akan terkabul. Acing yang dah pernah nyoba, mengatakan kalau hal itu benar adanya. Ktnya dia sampe nyoba 5 kali. Tapi tetep gak bisa jalan lurus di tengah2. Entah kenapa selalu nyimpang. (hati lo kurang bersih berarti cing…=p. dan mungkin agak miring…halagh…! Peace cing! (^^)v.) Emang se peraturannya mata harus tertutup… tapi tetep aja… itu kan tinggal jalan lurus gt. Si acing padahal dah dipandu sm adiknya segala… tapi tetep lho gak bisa jalan lurus lewat tengahnya. jadi bikin penasaran kan yah… sayang waktu itu kami tidak bisa mencoba krn keterbatasan waktu (lagi2! Waktu…(><).) trus tentang pintu dan lorong rahasia bawah tanahnya keraton…  (wuah…ergh…. Seru bgt kan… lorong rahasia!! Kaya di film2, God… jadi berharap gw tinggal di keraton… kira2 kita (umum) bisa masuk jelajah2 gak yah?…hmm… jadi mau penasaran… o iya bisa deng… ktnya pintu masuknya itu dr taman sari dan tembus2nya ke pantai parangtritis…("o), tp krn wkt dibuka untuk umum ada bule yg ilang… sejak itu ditutup gt… mistis dan tmbh bikin penasaran…=p.)… trus tentang ukuran2 angka keramatnya keraton, tata letak Keraton yang segaris lurus, tentang perjanjian Nyi roro kidul dan para sultan, dll deh… pokonya banyak gt yg diceritain di sepanjang jalan ke imogiri. AI tuh nyimak bgt pas diceritain… gw juga niat nyimak tapi mata tuh berasa berat bgt… jadi pas lg sanderan krn ga tahan kepala dah berat bgt….pelan2 suara mas hadi menghilang ditelan malam… dan gw tertidur…(sampai sekarang gw masih nyeseeeelllll bgt…. karena gw ketiduran & tidak mendengarkan cerita2 dia…(><)>) sampai tiba2 kami sudah di daerah bantul…

Gw terbangun tepat pada saat cerita mas hadi mengenai…apa yah? (hahaha… gw lupa…) yah… waktu itu krn lg melewati Bantul… Fredy bercerita soal kejadian gempa jogja 2 tahun silam. Bantul itu lah pusat gempanya. Ck… gw lsg seger gt begitu tau…! fredy cerita… 2 tahun lalu… waktu gempa itu terjadi… daerah bantul rata jadi tanah.(dia juga cerita soal rumahnya windar… hmmm so sorry to hear that…(TT)>) Dia bilang kondisi bantul dulu sama sekarang sangat berbeda. Banyak bangunan2 baru dan lain2. HAH! Gw bener2 gak bisa ngebayangin kejadian 2 tahun yang lalu waktu itu, secara kondisi bantul kmrn yah… cukup lha…(gw ga tau seh seblomnya gmn…dan malam itu bantul gelap gt). Begitu dgr cerita fredy… lsg..  berdesir… antara takut… antara gak nyangka dan antara… d*mn… knp harus kejadian se? ga percaya yah… kadang2 kalo lg liat atau dengar berita bencana begitu…  seakan2 Tuhan berteriak marah… dan entah lah… takut sekaligus takjub akan kebesaran-Nya dan tiba2 aja merasa kecil.(><). Well… tp dr bencana itu kita jadi tahu bahwa alam itu "hidup".sayang yah… harus kejadian gt dulu br kita semua sadar… (><). 

Sejak dr Bantul kmrn itu… gw sdh mencari info2 soal gempa jogja 2 tahun lalu. Jujur aja waktu gempa itu kejadian
saking ga tahannya lihat kepedihan dan lain2 itu… gw cenderung menghindari berita2nya. Entah lah.. kalau baca dan dengar beritanya waktu itu… selalu muncul rasa sedih… karena… yah… I guess… krn gw ga tau bisa bantu apa… Hah!… yah gt deh… eniwei… menurut cerita fredy, waktu itu suasana kota jogja begitu mencekam. jalanan dipenuhi orang2 dan kendaraan yang serentak langsung berlarian dan bergerak menuju arah utara… ke gunung… ,krn mereka semua takut akan terjadi tsunami. Waktu itu… fredy langsung mengantar cosmas (yg kbtln sedang di rumah fredy waktu kejadian.), dan selama perjalanan ktnya pikirannya gak bisa lepas dr keluarga…(yah iya lah…. Gw juga pasti gt… tp kalo gw mungkin dah keburu lemas kakinya… ga tau musti ngapain… agh… gila gw bener2 gak mau ngebayangin deh…< (><)>.) . RUSUH! Rumah2 ditinggalkan begitu saja saking paniknya… dan yang bikin mo marah, kata fredy.. di tengah kondisi seperti itu… masih ada aja lho… orang2 bodoh yang tega ngejarah… serius loh?  Ck…ck… sedih dan mo marah gak se dengernya. Marah krn mereka bodoh, sedih karena… fiuh…bagaimana pun ada kondisi dan situasi lingkungan yang akhirnya membentuk mereka untuk jadi tega melakukan hal2 itu. dan itulah…  kenyataan dunia dewasa ini…(TT)…! argh… kalo gw Tuhan… teriris bgt deh, liatnya! (iya gak se… secara kita aja yg manusia sedih dengernya apalagi…Dia…hehehe… gw sotoy mode on neh. )

Ini fakta2 gempa Jogja 2 tahun yg lalu…: (cuma reminder aja)

(sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Gempa_bumi_Yogyakarta_Mei_2006)

Gempa bumi Yogyakarta Mei 2006 adalah peristiwa gempa bumi tektonik kuat yang mengguncang Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah pada 27 Mei 2006 kurang lebih pukul 05.55 WIB selama 57 detik. Gempa bumi tersebut berkekuatan 5,9 pada skala Richter. United States Geological Survey melaporkan 6,2 pada skala Richter.

Makam Imogiri juga mengalami kerusakan yang cukup parah. Beberapa kuburan di Imogiri amblas, lantai-lantai retak dan amblas, sebagian tembok dan bangunan makam yang runtuh, juga hiasan-hiasan seperti keramik yang pecah.

Salah satu bangsal di Kraton Yogyakarta, yaitu bangsal Trajumas yang menjadi simbol keadilan ambruk.(jadi ingat… Mas Hadi juga cerita soal ini… dan ini dipercaya sebagai pertanda/pesan bhw ada yg salah dengan keadilan masyarakat jawa dewasa ini, dan itu harus diperbaiki tidak bisa tidak.(><)/.)

Lagi2_dpn_gerbg
Akhirnya kami pun tiba di imogiri. Waktu itu sdh jam 11an menjelang 12 kalo gak salah. Tapi begitu sampai ngantuknya lsg hilang… dan semangat lagi. Aga2 dingin malam itu. Untung bawa jaket dan pakai syal (uhui! Pamer…=p). Bakpia yang dibekali oleh nyokap fredy juga sdh siap menjalankan tugasnya untuk mengenyangkan perut kami… sampai atas (kita naik2 tangga yg aga lebar dulu… untuk kemudian tiba di pintu gerbang imogiri…) baru deh… kita lupa ga bawa senter. Hayo! Untung fratkir rela balik lagi ke mobil, ambil senter. (terima kasih fratkir…). Sambil nunggu Fratkir… Mas Hadi menceritakan beberapa hal mengenai Imogiri. Termasuk soal tangga yang katanya kalau kita naik sambil menghitung tangga, dan ternyata hitungannya benar, maka apapun yang kita inginkan bisa tercapai. Gw sm ai langsung berdiskusi tentang apa yang akan kami minta (^^). Hehehe… sebenarnya sdh dibicarakan semenjak perjalanan pulang gereja ke rumah fredy. Well… fratkir dah balik! Yuk mulai naik tangga… dan mulai menghitung…(jadi inget tangga gallunggung=p.). begitu napak tangga pertama semuanya langsung kyusuk sendiri gt. Diam2 menghitung dan sambil melangkah. Termasuk gw…

7…8…9…

delapan 3…hah!… delapan 4…

seratus dua puluh… satu…hosh…dua…hosh…sembilan…

dua ratus berapa tadi? Halagh… krn gw ngitung kacau kadut gt. Akhirnya gw ngitung asal… sambil kepikiran anak2 kampus yang saat ini pasti sudah mulai napak tilas. Jadi inget jungsie… (semoga kau berhasil menjalankan misimu nak…). Huah! Tuhan… berkati panitia dan peserta, semoga semua berjalan lancar… semoga semua baik2 saja… Amin! (hergh… coba hp gw nyala… pdhal gw niat lho sms-an sm jungsie,dfl (=dan fans lainnya) biar dia semangat…kan dia pasti seneng bgt idolanya inget sm dia…=p… sayang semenjak dr keraton…hp gw tewas krn low bat… itu juga yg menyebabkan gw ga bisa narsis sendirian lagi selama 4 hari kedepan…(><)m. jadi mo nyesel ketinggalan charger…)  Keinget anak2 kampus jadi memompa semangat baru, entah kenapa…(^^)?. pas ke dua ratus sekian2 (yg gw lupa itu…) nafas gw dah aga2 lelah gt… jadi sempet berhenti sejenak untuk ngatur napas. HAH! Akhirnya sampai juga di atas! Langsung pada nanya… berapa hitungannya? Gw pede lagi jawab 250… dan yg lain serentak menjawab tiga ratus sekian2. Gw langsung diem (dlm hati koq jauh bgt yah bedanya…)… pura2 cape cr minum… daripada daripada… kan mendingan-mendingan…=p.

Tiba diatas… Mas Hadi langsung menjelaskan susunan/ tata letak/ denah dr imogiri ini… pada dasarnya di imogiri ini terbagi menjadi dua bagian… ada bagian makam untuk sultan2 jogja (hamengkubuwono 1-9) dan bagian untuk sultan2 … o well… gw lupa2 inget bagian ini… jadi untuk gmpgnya… pengetahuan soal imogiri gw copy paste dr sumber terpercaya aja yah… kurang lebih sama koq dengan apa yg diceritakan oleh mas Hadi…(^^).

(Sumber: http://www.sinarharapan.co.id/feature/wisata/2002/094/wis01.html)

Dibangun pada sekitar tahun 1632 Masehi oleh Sultan Agung, raja Mataram Islam terbesar, bangunan makam lebih bercorak bangunan Hindu. Pintu gerbang makam dibuat dari susunan batu bata merah tanpa semen yang berbentuk candi Bentar. Mirip sebuah candi Hindu yang dibelah menjadi dua bagian.

Yang menarik adalah, Makam Imogiri – juga disebut Pajimatan Imogiri – terbagi menjadi tiga bagian. Jika kita datang menghadap ke makam itu, maka pada bagian tengah adalah makam Sultan Agung dan Susuhunan Paku Buwono I. Lalu di sebelah kanan berderet bangunan makam para sultan Kraton Yogyakarta, mulai dari Sultan Hamengku Buwono I, II, III yang disebut Kasuwargan. Disusul di sebelah kanan makam Sultan Hamengku Buwono IV,V, dan VI yang dinamakan Besiaran. Dan paling akhir di sisi paling kanan adalah makam Sultan HB VII, VIII, dan IX yang disebut Saptorenggo.

Pada sisi kiri berturut-turut adalah makam para sunan dari Kraton Surakarta, mulai dari Susuhunan Paku Buwono III (abang Sultan HB I) hingga Susuhunan Paku Buwono XI. Khusus makam Sultan Hamengku Buwono II, jenazahnya dimakamkan di Makam Senopaten di Kotagede, Yogyakarta, di dekat makam raja Mataram I, Panembahan Senopati yang ketika muda bernama Sutawijaya atau Panembahan Loring Pasar.

Memasuki makam raja-raja Mataram jelas tidak sama dengan memasuki pemakaman umum. Setiap makam raja memiliki bangunan khusus dan berada di tataran yang khusus pula. Sebagai contoh, untuk masuk ke makam Sultan Agung, maka selain harus mengenakan pakaian adat Jawa (peranakan), kita harus melepas alas kaki, juga harus melalui tiga pintu gerbang.

Bahkan yang bisa langsung berziarah ke nisan para raja itu pun terbatas pada keluarga dekat raja atau masyarakat lain yang mendapat izin khusus dari pihak Kraton Yogyakarta dan Kraton Surakarta. Oleh karena itu, peziarah awam yang tidak siap mengenakan pakaian adat Jawa, terpaksa hanya bisa melihat pintu gerbang pertama yang dibuat dari kayu jati berukir dan bertuliskan huruf Jawa berusia ratusan tahun, dengan grendel dan gembok pintu kuno.

Hanya para juru kunci pemakaman itu yang bisa membuka gerbang tersebut. Jika toh masyarakat awam bisa melihat "isi" di balik pintu gerbang pertama, itu pun ketika keluarga raja datang, pintu gerbang dibuka lebar, dan masyarakat bisa melongok sebentar sebelum gerbang itu ditutup. Rasa penasaran itu pula yang menyebabkan misteri makam raja Mataram tetap terpelihara.

Pakubuwana
Well… keterangan diatas sdh cukup mewakili seh, nah cm mo nambahin dikit aja soal cerita2 menarik lainnya yg kmrn ini diceritakan oleh Mas Hadi. Sesampainya di atas… Mas Hadi langsung berdoa di depan pintu gerbang makamnya Sultan Agung. Ktnya kalo kesana, tidak bisa tidak, dia pasti berdoa, dan disana… emang byk orang2 yang memanjatkan doa dan melakukan ritual2. Ada yang bakar kemenyan dan lain2. Sambil nunggu mas hadi berdoa… gw juga mengucapkan sedikit doa buat temen2 di jakarta. =p. Selesai berdoa… kami memutari wilayah pemakaman. Dimulai dari bagian keraton jogja yang merupakan makam2 sultan hamengkubuwono. Dari situ kemudian kami sedikit tracking ke atas (menuju makam sultan agung). Selama perjalanan kecil itu… banyak orang2 yang juga berjalan berkeliling. Kata mas hadi… biasanya sebelum mulai berdoa mereka terlebih dahulu mengelilingi wilayah pemakaman beberapa kali… (berapa kalinya tergntg kepercayaan masing2 dan biasanya selalu ganjil… kenapa ganjil? Krn gak genap…(halagh)… krn buat orang jawa bilangan2 baiknya memang angka ganjil. Angka pertama dan angka tertinggi kan bilangan ganjil… that’s why… bilangan ganjil lbh keramat bg kbykn orang jawa.).

Sesampainya di atas…(kami berjalan beriringan dengan sedikit cahaya senter dan bulan) di luar tembok makam sultan agung terdengar doa2 yg dipanjatkan. Kata mas hadi lagi… sultan agung memang salah satu sultan yg paling ditinggikan. Hmm mungkin krn pada masa pemerintahannya beliau hampir berhasil memperluas wilayah kerajaan mataram sampai hampir seluruh pulau jawa. Eniwei… byk bgt cerita yg diceritakan oleh mas hadi soal si sultan agung, dSL (=dan sultan lainnya…) hmmm… gw gak inget2 bgt semuanya. Dan ga tau deh… pada tertarik gak seh sm sejarah? Kalo gw seh lmyn suka… o well… gw lg aga2 males cerita… (dgn kt lain bykkan lupanya ketimbang ingetnya, in my defence wkt itu dah mlm dah cape, jd wajar kalo byk lupa…=p), jadi kita lanjut aja jalannya yah… nanti kalo lo pada ke imogiri… ajak aja mas hadi dia pasti dengan senang hati akan menjelaskannya lagi…=p. (^^).

Ooo… ada satu cerita lagi yg menarik… pas di makam sultan Agung… di luar temboknya itu… WUAH!!! Bagus lho… ada keliatan lampu2… dan krn mlm aga2 cerah… bulan jadi terang… sayang bintangnya gak nampak… ntah knp…(mgkn krn bintangnya lg nulis lapper ini…(halagh)…). dan sebelum turun menuju makam2 sultan surakarta… di luar tembok makam sultan agung… ada 2 makam, nah kata mas hadi itu adalah makam sepasang suami istri yang dulu dipercaya oleh sultan agung sebagai penasihatnya… waktu dimakamkan sebenarnya mereka berhak mendapat kehormatan untuk dimakamkan di wilayah makam sultan agung… namun saking mereka merasa tidak layaknya…(mereka bukan anggota keluarga keraton), makam itu… terus berpindah ke luar meski awalnya tereltak di dalam… dan itu sampai kejadian 3 kali. Dah dibangun di dalam… secara gaib tau2 bisa bisa pindah keluar. Dipindahin kedalam lagi… eh dia keluar lagi… akhirnya kedua makam itupun dibiarkan berada di luar. Serem2 seru yah…=p.dr situ… sambil makan bakpia kami pun melanjutkan perjalanan menuju bagian makam2 keraton surakarta. Waktu samapi disitu… dr kejauhan kami melihat seorang wanita memakai pakaian jawa dan membawa piring besar berisi makanan2… dan di belakangnya ada seorang laki2 yang berpakaian jwa lengkap dgn keris2nya… masuk ke salah satu pemakaman. Katanya mereka mau berdoa. Eh… kita sempet ngintip isinya…lho… gw seh gak keliatan apa2=p ga tau yg lain. Dan kita jg smpt foto2 disini. Ehem… sayangnya semua foto di imogiri byk yg ngeblur…(knp tuh yah…) tapi nanti akan tetap gw sertakan bersama lapper ini.=p.

Setelah puas foto2 dan lain2nya… kami pun sepakat untuk kembali. Waktu itu sudah jam 1an kalo gak salah. Hah! Seru juga… suasana makam yang gak biasa, bulan yg menerang tanpa bintang, dingin yg sedikit menggigit, membuat atmosfer makam terasa mistis… belum lagi tercium wangi2 kemenyan.=p. Yo wess… mari kita pulang. Menuruni tangga2 (yg btw jumlahnya ternyata 406, dan tak ada satupun dr kami yg bener ngitungnya…=p) lagi dengan tenaga yg mulai mengendur…=p. Pas turun tangga… mas hadi tiba2 nyampern  di belakang dan menanyakan keadaan gw…(baik yah…(^^)>). Wkt itu gw lsg bilang kalo gw pusing krn smbl turun  sambil mandang tangga kan… dia lsg bilang kalo itu hal yg biasa. Trik untuk turun tangga dengan tidak pusing adalah dengan menuruninya secara zig-zag… atau miring… tidak berjalan lurus gt… gw langsung mempraktekkan teori itu… dan bener lho… langsung gak pusing…(^^). Hehehe…

Sampai mobil… kami pun berpisah2an dengan fratkir yang akan langsung kembali ke solo…(iya gak seh? Atau gak yah… lupa…)… nah perjalanan pulang ini gw babalas ketiduran kayanya…(maaf yah  mas hadi… maaf Fredy). Kepala dah berasa berat bgt soalnya. Begitu sampai pun… berjalan ke rumah fredy dgn langkah lunglai… lsg taro tas… dan tidur di sebelah acing. Lelahnya hari ini… (><). (–)Zzz….(lgsg lenyap tak sadarkan diri….)

Bersambung……

HAH!!!! Akhirnya selesai juga… hari pertama di jogja…(^^). Besok lanjut lagi part 5… Wonogiri…  terima kasih sudah membaca sejauh ini… semoga berguna dan bermanfaat…

Sekali lagi terima kasih untuk Mas Hadi yang dah nemenin kita semua ke imogiri dan menceritakan hal2 menakjubkan tentang Keraton… THANK U BGT!!! Suka sekali dengan cerita2nya… dan gw bener2 nyesel krn ketiduran… mudah2an lain waktu bisa jalan brg lg di jogja… dan bisa mendengarkan cerita2 lainnya soal jogja… mitos nyi roro kidul si ratu pantai selatan…. kayanya seru tuh…=p. Pokonya terima kasih bgt. Matur nuwun… (kata angkit itu bhs jawanya terima kasih…=p)

Buat Fredy… ini lebih terima kasih lagi! Thank u bgt dah nganter kita keliling jogja… (fratkir juga… thank u bgt yah!) dah jadi guide kita selama di jogja, dah jadi fotografer kami seharian… lo pasti bangga bgt bisa foto2 brg kami…=p. Thank u bgt yah fred… buat semua2nya…(^^). Lo emang paling ganteng di jogja…(",).semoga lain kali bisa lebih lama tinggal di jojanya… mau dong jelajah jogja lagi…=p

Iklan

2 pemikiran pada “LapPer JaRilo Part 4(Imogiri, tempat semayam sultan…)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s