LapPer JaRiLo Part 6 (Pasar Klewer)


Huai… ini seri Lapper jarilo gw yang sempat tertunda…(^^). sorry br semept di posting. ejoy fella

Jakarta, Kamis, 24 April 2008. 12.51

Wuah… dah sebulan berlalu lho… semenjak kami menjejakkan kaki di Solo. (^^)>, hahahaha… gw masih inget gak yah detail2 perjalananya? Moga2 masih. FUH! Setelah sekian lama tertunda akhirnya bisa juga gw mencuri waktu kantor untuk melanjutkan catper ini. Belakangan di rumah agak sulit untuk meluangkan waktu nulis. Blog gw aja dah terlantar gt. Apalagi catper ini. (*lacur mode on). =p. yo wess… kita mulai aja kali yah… gw cm mo sediain waktu setengah jam untuk ketik2 bentar trus lanjutin kerjaaan kantor yg cm seprintilan itu…(^-)

Solo, Sabtu, 22 Maret 2008. Dini hari.

“Sala” beralih ke sini. Untuk sejenis pohon, lihat Sala (pohon).

Surakarta (juga disebut Solo atau Sala) adalah nama sebuah kota di Provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Di Indonesia, Surakarta merupakan kota peringkat kesepuluh terbesar (setelah Yogyakarta). Sisi timur kota ini dilewati sungai yang terabadikan dalam salah satu lagu keroncong, Bengawan Solo. Kota ini dulu juga tempat kedudukan dari residen, yang membawahi Karesidenan Surakarta di masa awal kemerdekaan. Posisi ini sekarang dihapuskan dan menjadi “daerah pembantu gubernur”. Kota Surakarta memiliki semboyan BERSERI yang merupakan akronim dari Bersih, Sehat, Rapi, dan Indah. Selain itu Solo juga memiliki slogan pariwisata Solo the Spirit of Java yang diharapkan bisa membangun pandangan kota Solo sebagai pusat kebudayaan Jawa. (Sumber: Wikipedia)

Seperti yang gw ceritakan sebelumnya… setelah makan2 kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke Solo malam itu juga, skalian nganterin Kira pulang gt, kan kasihan, dah malam menjelang pagi buta disuruh pulang ke Solo sendirian pula, ntar kalo ilang gmn? (halagh! Aslinya kita2 yg nebeng pulang.=p). Demikian keputusan sdh dibuat dan kami semua juga sudah mendapatkan kepastian rumah penampungan yang bersedia menampung kami berenam di Solo. Kami akan bermalam di rumah pasangan Mas Heri dan Mba Nini. (Pasangan yang dulu melihara Nitha selama dia di solo).

Perjalanan Wonogiri-Solo jujur aja gw gak inget apa-apa, secara gw sendiri tak sadarkan diri sepanjang perjalanan. Ga tahan dengan kantuk yang menyerang. Pokonya bangun2 leher dah sakit dan katanya kita sudah sampai di Solo. Waktu itu dah tengah malam jam 12an kalau gak salah inget. Solo sepi, terang, dan banyak warung2 lesehan di pinggir jalan. Fitsy yang duduk di sebelah gw, tampaknya berhasil melek sepanjang perjalanan, dan dia tiba2 ngidam minum susu. (jangan Tanya deh kenapa dia tiba2 berkeinginan kuat minum susu di pagi2 buta begitu tiba di Solo… lebih baik tidak dibahas.=p). Jadi sebelum ke rumah Mas heri dan mba Nini, kami pun mampir ke warung yang menjual susu namanya Warsu (=warung susu).

Leher gw meradang dengan sempurna malam itu. Sakit bgt. Minum susu coklat hangat berasa minum lahar gunung merapi.(*hiperbola mode on). Akhirnya daripada kenapa2 kan mendingan2, gw melacur lha soal leher gw yang berasa tambah sakit itu. Kira yang baik hati langsung berjanji akan membawakan gw obat terlarang dr rumahnya untuk sedikit mendinginkan lahar merapi di leher gw. Jadilah gw diam seribu bahasa sewaktu di warung. Sambil berusaha sadar, dan menghabiskan susu coklat hangat rasa lahar merapi, gw mendengarkan saja percakapan2 konyol yang terjadi di seputar tempat duduk gw. Nitha, fitsy, dan Yonny, Kira… masih punya batere cadangan kayanya, jadi mereka berkoar2 layaknya radio tengah malam di pagi buta. Percakapan bodoh + Susu coklat hangat rasa lahar merapi bener2 bukan kombinasi yang menyehatkan untuk dikonsumsi tengah malam… (^^)>. Bikin kepala gw jadi agak keleyengan gt. Jadi gw sarankan untuk menghidarinya.

Dari warung kami melaju ke rumah penampungan kami malam itu. Mas Heri dan Mba Nini agaknya masih hidup menunggu kami tiba. Setelah perkenalan dan nurun2in barang, bergiliran kami menjajah kamar mandi, dan selama menunggu, gw malak laptopnya Kira untuk memberikan nafas kehidupan (halagh) pada HP cantiq gw. Gw dengan semangat colok2in kabel, ke laptop, ke kabel USB HP gw, dan… YEY!! Dia bergerak…(lampu baterenya maksud gw). Senangnya. Setelah ngobat, gw pun pergi tidur dengan bahagia dan membawa harapan Hp gw bisa kembali menemani gw beraktivitas esok hari.

Solo, Sabtu, 22 Maret 2008. Pagi.

Sekitar jam 6 pagi. Gw dah bangun lho! (^^)>. Gw semalam ternyata tidur bareng Acing dan Ai (lagi!). mereka masih tak sadar waktu gw bangun.(gpp… gw jg ga sadar mereka tidur bareng gw…=p.) Tdnya gw bangun cm mau ke WC dan cari minum sehubungan dengan tenggorokkan gw yang kayanya dah mulai tumbuh duri. Kering dan perih tak berKira (iya lha… kalo ada Kira di tenggorokkan gw… apa jadinya gw??? Halagh!=p.lgan gw ga berasa nelen dia kmrn jadi gak mgkn kan dia nyangkut di tenggorokkan gw…(–“)> dibahas lg!) Pagi pertama di Solo dingin sejuk semriwing (azhik… bener gak neh kosa kata gw, gung? Tepat gak dipakai disini?) menyambut gw pagi itu. Ditambah mas heri yang dtg membawa makanan… . Senangnya, jadi mo enak, bangun pagi2 banyak manfaatnya memang. Tadinya seh gw dah mo tidur lagi, tapi krn yg lain masih tidur dengan berserakkan dan merajalela pula dimana2 (ai acing di kamar gw (ngaku2! Berasa rmh sendiri gt)…nitha-fitsy diantah berantah…Yonnie di ruang tamu…Kira di sofa ruang tamu…), dan gw mendengar burung2 berkicau, angin semilir merayu, jadi kayanya gw mo menyapa langit pagi dulu di luar. Setelah ambil Jaket dan pakai syal (tetep! Kan biar gaya…(^^)/). Gw pun berjalan ke luar. Dr rumah Mas Heri melangkah ke kiri. Berjalan sekitar beberapa meter… dan tibalah gw di sebuah lapangan atau sawah kali yah lebih tepatnya? (“o).

HAH! Gw kantongin juga neh Solo! Bikin ngiri aja. Pagi2 bisa liat gunung.(TT)… mau dong… gunungnya gw pindahin ke jakarta gpp yah? =p. hehehehe… matahari pagi… Selamat pagi Tuhan! Hahahaha… bahkan sampai sekarang gw masih bisa dengan nikmat mengenang pagi pertama gw di kota solo lho. Mataharinya, semilir angin dinginnya, senandung burungnya, suasananya, semua deh. Mungkin buat Kira dan anak jsn Solo biasa aja kali yah. Pasti pas baca bagian ini gw dibilang norak deh…=p. Hehehe… apa rasanya tinggal bersebelahan dengan gunung? Gw gak pernah tau lho… selama ini gw tinggal begitu dekat dengan hutan kota, seumur hidup di jakarta ditengah beton2, gedung2, dan lain-lain… jadi gak pernah tau deh rasanya punya pemandangan gunung di jendela. Ato…rasa puasnya…kalo lg kangen gunung tinggal nengok ngesot koprol dikit nyampe deh. (Hahaha…Kalo tetanggan sama gunung dah gak akan kangen lagi kali yah…=p. lagian kaya puncak jauh aja se niq dr jakarta…) .

Suatu hari nanti moga2 gw bisa bercukupan dan diijinkan tetanggaan sama gunung. (Amin). Eh … dipikir2 gw tahu deh rasanya punya pemandangan gunung di jendela. Dulu waktu jaman gw SD (msh gadis cilik lucu menggemaskan…) dr jendela kelas gw, kalau langit lagi baik, kita bisa ngelihat gunung dr kejauhan. Dan gw selalu berpikir itu adalah tanda2 hari baik, dimana sesuatu yg baik akan terjadi. Konyol yah? Hahaha… namanya juga anak kecil.=p. Ada hal2 konyol kaya gt yg suka gw karang2 sendiri dan masih suka gw cari2 sampe sekarang, seperti contohnya: gw masih suka menganggap kalo kita bangun pagi2 dan masih bisa melihat bulan, itu tandanya Beruntung. Beruntung karena masih hidup untuk bisa lihat bulan di pagi hari.=p itu pemikiran gw doang seh… mitos konyol yang gw buat untuk lebih memaknai hari baru yang Dia kasih. Jadi tiap bangun pagi, berangkat kemanapun yg gw tuju, gw akan nengok ke atas, nyari bulan, kalo ketemu langsung senyum2 sendiri, sambil ngucapin Selamat pagi. Kalo gak ada… yah cari hal lain lagi yg bisa bikin kita senyum. Sebenarnya itu hanya… apa yah… hmm gak tau… tanda2 kecil yg suka gw cari sendiri untuk lebih menemukan kehadiran Dia di alam. Krn kadang2 hal-hal kecil seperti itu yg saking sibuknya kita sm kehidupan… bisa luput, tapi kalo ketemu something small and sweet like that disela2 penat dunia, bisa buat senyum2 sendiri, bisa jadi oasis yg menyegarkan atau minimal juga bs bikin org lain senyum sambil negor, ‘Moniq lo koq senyum2 sendiri…’ dan mulai lah predikat gila muncul. He5. itu autisnya gw aja kali yah. Krn kdg2 buat gw, kepekaaan melihat tanda2 kecil yang gak biasa di sekitar gw, bisa membuat gw dekat sm Dia, kaya dpt surprise kecil2 cabe rawit gt deh. =p. tp belakangan kayanya gw dah jarang juga merhatiin begituan… hmm kayanya dah mulai sok sibuk neh.=p

Eniwei…. Gw lacur kelamaan yah? Jadi gak fokus nulis lappernya…=p. hahahaha… yang gini ini neh yang bikin panjang…(–“) Sampai mana tadi kita? Oh… lapangan yah… hmm… melihat suasana Solo yg bikin hati meranggas itu, gw pun teringat dengan HP cantiq gw, yg harusnya sudah bernyawa dan siap menemani aktivitas gw. Maka dengan tekad persegi gw pun balik untuk ambil HP supaya bisa foto2. entah ini salah laptopnya ato yang punya laptopnya emang cupu tak terKira… yang pasti… harapan gw sebelom pergi tidur pecah berkeping2. hp gw yg semalam suntuk dicolok ke laptop untuk mendapatkan transferan energi kehidupan, tidak terinfus barang sepersen pun. HAH! Cape deh. Malah tambah mati aja tuh Hp. Ck…sam ting wong ternyata tinggal di solo toh yah…=p. ya sudahlah makan aja kita.

Acing bangun2 langsung ngajak makan bubur nasi yang dibeliin mas heri buat kita. Baru bangun tuh… langsung lapar aja dia. Jadi kita makan deh sebungkus berdua biar romantis. Enak lho… walopun susah ditelen… pdhal dah nasi jadi bubur (–“). Makan paginya benar2 ga biasa. Kata mas Heri itu bubur-nasi. Jadi dalam satu bungkus itu emang ada nasi plus bubur dan lauknya seperti kacang, tempe yg kecil2 pedes-manis, gudeg, dll. Hehehe… agak aneh makan nasi pake bubur (ato bubur pake nasi yah?) tapi enak lho… dan itu porsinya cukup banyak walau kelihatan dikit. Krn buat gw sm acing yang dah sebungkus berdua aja rasanya dah kenyang. (^^). Mgkn krn kita berdua kecil kali yah jadi seporsi berdua aja dah begah sendiri. =p. Dibungkusnya masih pakai daung pisang lho. Hehehehe… jadi makin nikmat aja makannya.

Selesai makan bubur-nasi, yang lain satu per satu berkoar bangun, dan nimbrung makan juga. Apalagi yonnie, yang begitu gw sama acing buka bungkusnya, dia langsung keluar dari sleeping bagnya gt, minta ditampar.=p. Hmm… sambil makan, sambil nunggu semuanya sadar dan bangun, sambil ngantri kamar mandi juga, kita ngobrol2 sama mas Heri dan mba Nini. Ktnya mereka itu temannya Kira dr SMA. (bener kan yah Kir?). selama kami mengumpulkan nyawa dengan aktivitas2 almas2an di pagi hari, Kira balik ke tmpt tinggalnya untuk mandi dan mengambil mobil. Kami diharapkan sudah siap ketika Kira balik.

Gw dpt giliran mandi agak pertama waktu itu, jadi waktu yg lain masih tidur2an, makan, nonton, mandi, dll. Gw dah seger. Nah kelar mandi itu lha, gw melihat mas heri mengeluarkan sepeda ontel, dan sedang dicoba2 sm fitsy. MAU!!! Dah lama gak naik sepeda, gw juga jadi pingin pinjam. Tapi fitsy duluan jalan2 gitu. Gw nunggu giliran sambil ngobrol, nonton, dan usaha memperbaiki hubungan si laptop sm HP gw, secara entah kenapa mereka musuhan gt kayanya. Si Laptop tidak mendeteksi kehadiran HP gw sehingga dia tidak mau mentransfer energinya. (–“). HAH! Sudahlah… gw pasrahin saja HP itu mati sepanjang paskah. (>. Pdhal gw niat beli pulsa buat kirim2 sms dan foto2. Gw sm acing sempet keluar jalan2 bentar ke lapangan yg tadi pagi gw dtgn sendirian. Lucu deh, ada yg lagi giring gerombolan bebek2 untuk turun makan di sawah. Gw br pertama liat bebek2 sebanyak itu bergerombol dan kemudian menyebar perlahan di sawah. Nurut yah. Gw bingung gmn caranya ngumpulin lagi yah nanti? Tp bebek2 itu, lucu deh …hahahaha… gw bingung cr kata2 untuk menggambarkan kelucuan mereka.=p

Eniwei, setelah fitsy kembali gw langsung pinjem sepeda, dan mulai mengayuh menuju lapangan/sawah yang tadi pagi gw lewatin. Sepedanya agak tinggi, tp kaki gw masih bisa. Pertamanya belum terbiasa. Gila, gw dah sekian tahun gak naik sepeda, takut lupa seh, tp setelah ngayuh dan nyoba2 rem, nyoba2 belok/puter balik, akhirnya secara otomatis jadi terbiasa lagi. Gw lgsg cari jalan sepi, dan ngayuh sekenceng2nya. Agh… seru! Berangin…! dulu waktu kecil, gw demen bgt naik sepeda keliling kompleks bisa berjam2 ga balik2, pokonya jalan2. gw cukup ahli sampe bisa lepas tangan lho. Dua-duanya. (*pamer mode on). Tp kmrn itu, krn sdh lama gak main sepeda, gw cm berani lepas satu tangan. Hehehe. Bagian favorit gw kalo lagi naik sepeda atau motor adalah bagian ketika kecepatan gerak membuat angin semakin kencang menerpa muka dan badan. (mknya gw gak pernah takut diajak ngebut naik motor, justru malah suka.=p). kalo lagi berada di kecepatan, melawan angin, berasa satu badan dipeluk, dan jadi pengen apa yah… ngangkat tangan menerima segala rasa yg dibawa angin, membiarkan setiap pori2 di kulit bereaksi. Rasanya kaya lepas bebas, kaya jadi dendalion.(halagh). Lagi ngebut, pemandangan di depan gunung pula. Wah! Abis deh kata2. =p. hahaha. Gw gak kenal daerah sekitar situ, jadi gw harus ingetin jalan2nya,setiap belokkan yg gw ambil, dan membuat patokan2 yg memudahkan gw menemukan jalan pulang. Setiap jalan yg gw pilih kmrn itu selalu jalan yang membawa gw semakin dekat dengan pemandangan gunung. (^^)>. Gunungnya punya daya tarik magnet tersendiri buat gw. Sudah jalan agak jauh, gw memutuskan untuk balik. Takut nyasar soalnya.=p. huhuhu… jadi mo kangen. Seru bgt se, kiri kanan sepanjang jalan msh sawah2. jadi hijau, trus banyak suara2 alamnya. Hah! Kapan2 balik lagi kesitu, main sepeda lagi. Masih bisa gak yah?

Habis sepedaan, gw agak2 lupa ada kejadian apa. Yg gw inget begitu sampai di rumah mas heri lagi, gw dikira nyasar sm mas heri dan mba nini, jadi mereka sempet mo pergi nyari gt. Ternyata gw cukup lama juga sepedaan, ga berasa. (> ide beli seragam srojan sebagai kostum jalan2 kami di Solo terinspirasi dr buku tahunannya Aji, yg kmrn malam sblm brgkt ke solo diperlihatkan aji ke kami semua. Wuah, di pasar langsung melarat deh. Gw beli celana batik, dan rok panjang batik. (^^). Senang. Murah pula, dapat gratisan blangkon lagi. Dah norak deh di pasar itu. Centil2nya pada keluar semua. Foto2 pake blangkon, srojan , dan rok batik. Sampe diliatin sana sini. Yang beli2 blangkon. Langsung make juga. termasuk gw. (^^). Ada yg negur gt, mba yu cewe koq pake blangkon. Hahahaha… ga lupa deh pengalaman seru di klewer. Dr yang berburu srojan sampe makan kue jajanan di tengah jalan dengan brutal bersama2. keliaran jsn jakarta keluar dengan sukses. Nyobain ini itu, foto2, bikin rusuh pasar klewer aja, pdhal pasar itu dah ramai bener. Dan sepanjang mata memandang, batik semua, dengan segala macam model.jadi mau senang. Gw suka bgt batik dan tergila2 sm kebaya. Tp di pasar klewer itu gak nampak yah yg jualan kebaya? Hmm… pdhal dah niat mo beli lho kalo ada. (>. Cerita ttg ini akan gw tulis di bagian selanjutnya…so sampai sini dulu yah sekarang. Nanti gw lanjutkan lagi. Sabar raphael yah. Gw masih belom almas (baca: malas) koq nulis catper ini.

Ho ya… ini daftar harga brg2 yang kami beli di pasar klewer: (kali aja, ada yg niat ikut2an pake kostum selama kellilng kraton solo) =p.
Srojan ukuran dewasa (@Rp. 35.000,-). Srojan ukuran anak2 (@ Rp. 25.000,-). Blangkon biasa (@Rp. 10.000,-). Blangkon Kyai biru (@Rp.20.000,- (bener gak kir? *sok tau mode on kalo yg ini…=p), Rok Panjang Batik (@Rp. 15.000,-) (murah bgt menurut gw…(^^)>). Celana panjang Batik (@Rp. 10.000,-). Dan jajanan makanan yg lain juga ada seh. Tp gw gak gt inget jadi gak gw tulis yah. Nah itu patokkan harga kali yah, yg sewaktu2 dapat berubah, semua tergantung seberapa dalam kemampuan menawar, membujuk, dan darah cina apa yang mengalir dalam tubuh anda.=p. So… happy shopping di Klewer.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s