Do you wear Batik today?


I’m NOT.

Proudly to admit and announce that.

Kenapa? karena gw ga setuju dengan hari BATIK nasional. Cuma karena UNESCO mengakui Batik, lantas Indonesia menjadikan hari ini sebagai hari Batik Nasional. hergh… ga habis pikir kenapa juga musti nunggu UNESCO mengakui. Bukannya ga senang lihat banyak yang makai batik hari ini, tapi… klo alasannya itu rasanya gw malah jadi sedih. membuktikan sekali bahwa orang-orang Indonesia cenderung “ikut-ikutan”.

Aneh aja gt lho. bahkan temen gw ada yg nulis si status YM-nya begini ” mari jadikan batik bagian dari budaya Indonesia”. What the f*ck. emangnya selama ini batik bukan bagian dari budaya Indonesia? koq tiba2 pada melek batik begitu “orang luar” bilang batik keren. *Sigh…

Be proud to your heritage even though noone did, please! Kita ga butuh malaysia mengclaim atau UNESCO mengakui untuk punya rasa memiliki kebudayaan sendiri.

Tapi diatas segalanya… gw melihat ketidakadilan yang ditimbulkan dengan adanya hari batik nasional. well… bukannya apa… banyak dari kita tahu bahwa batik umumnya berasal dari Jawa. batik2 terkenal dan terbaik lahir dari jawa. dan kalo mau diteliti lagi warisan2 budaya yang diakui UNESCO rata2 dari jawa. dan ini bikin gw gelisah gimana gt lho. bukannya ga senang dan bangga, hanya saja… begini… we have a lot of heritage, batik hanya salah satunya. so IMHO, jika ada hari batik, maka harus ada juga hari songket / hari baju bodo / hari koteka / dan lain-lainnya. karena seperti kita merayakan semua hari raya agama2 di Indonesia, begitu juga kita harus menghargai semua hasil budaya yang lahir di tanah Indonesia.

tgl 2 Oktober 2009 nanti, UNESCO mengukuhkan BATIK Indonesia sebagai Warisan Budaya Dunia (World Heritage). Jika Anda merasa sebagai bangsa Indonesia, mari kita pakai baju batik pada tgl 2/10/2009 (Let’s wear Batik on Oct 2nd). Sebarkan PESAN ini, walau hanya ke satu teman. Peduli kita utk Indonesia

Familiar with that message? info ini sudah disebarluaskan jauh-jauh hari hampir di semua miling list yang gw ikuti. dan tanggapannya rata2 positif. gw pun sempat tergerak waktu pertama kali membaca pesan ini. dan tepat ketika gw hendak mengirimkan tombol send, untuk menyebarluaskannya ke berbagai kalangan. gw mengurungkan niat gw. ada yang mengganjal dan menggangu gw dalam isi pesan itu. I’ve brought this issue to a group mailing list . dan gw sempet mengutarakan pendapat gw demikian… bahwa gw ga pengen nantinya 33 baju  nasional yang ada dibawah kata2 “Bhineka Tunggal Ika”, menjadi batik semua. dan respon yg gw dpt… huhuhu.. cukup seru.

well this is my opinion:

dimana letak nasionalisnya… memakai batik disaat semua orang dihimbaui memakai batik … ? buat seneng2 sehari, lucu2an rame2 pake batik, boleh sih.tapi IMHO lebih besar nasionalisme kita, ketika kita memakai batik meski himbauan atau ajakkan itu tidak ada, di keramaian kota New York, misalnya.

pertanyaannya jika memang batik budaya Indonesia… kenapa harus diingatkan dulu untuk memakai? kalo memang budaya bukankah itu artinya… sesuatu yang biasa kita pakai sehari-hari. batik umum dipakai dari jaman nenek moyang…dan pakaian itu dipakai setiap hari oleh orang jawa jaman dulu… bukan cuma tanggal 2 oktober/kondangan/acara2 penting lainnya. sama seperti sari yang dipakai orang India. jangan-jangan budaya warisan… hanya sekedar warisan…bukanlah lagi sesuatu yang membudaya, dewasa ini.

well… it’s all just my opinion… dan ini juga bentuk nasionalisme gw…

I don’t need Batik day to be proud and comfort wearing batik.

Iklan

2 pemikiran pada “Do you wear Batik today?

  1. saya juga ga pake batik niq di hari itu…wong saya cuma di rumah…wah kalah deh orang2 sama bibi gw di rumah..tiap hari dia pake daster batik lho….hehehe…

    wewww…..pendapat anda boljug….kalo begitu mari kita patenkan satu per satu budaya indo biar tdk ada lg hal mengenakkan yg terjadi selanjutnya dan hanya menyulut perpecahan dengan sesama…*wuihhh bahasa gw!*

    oia klo gw, pas ke gereja hari minggu gw pake rok batik tp ini rok dr taun jebot jg udah gw pake. makanya pas org2 blg…’wuih pake batik ya’…gw cuma bs komen: ‘saya sdh dr dulu pake batik sebelum anda2 heboh memakai batik.’ iya tuh sblm batik nge-trend, gw udah lama make krn gw emang cinta bgt ama yg etnik2….hehehe….jd, saya bukan cuma ikut2an kan niq?….:)

  2. ok jg pendapatmu…aku ndiri setuju dg itu tp msh pingin nambah realitas hidup kita saat ini….km bnr deh kl kita ga perlu ‘dipaksa’ tuk mencintai budaya kita dg hari batik ato hari2 laen….tp kita jg perlu ingat kita hidup di uncertained culture…org, terutama org muda dah ga tau lg mrk tuh masuk budaya mana ato apa…mrk lebih enjoy dg budaya universal dmn semua org mengakui…memakainya…dan yg jelas tampak lbih oke n ga ketinggalan zaman….dlm keadaan masayarakat spt itu, pola pikir manusia pd umumnya pun akan smacam itu…..dan tuk kembali menyadarkan mrk akan sesuatu ‘identitas’ diri yg dah ga mereka kenal lg…ya mau ga mau hrs dg shock therapy…salah satunya dg mengingatkan ‘identitas’ td…contohnya hari batik td….mungkin itu terlihat ‘pasksaan’, bukan suatu kerelaan diri tuk mencintai budaya…tp itulah pendidikan di indonesia tercinta sejak orde baru…n jgn terlalu pesimis krn mungkin dg ‘paksaan’ itu, org akan bnr2 sadar akan budaya mrk, akan mencintai budaya mrk dr hati mrk…mungkin lebih dlm dr cintamu pd budayamu saat ini….petingatan ini jg bs menjadi suatu yg baek bagi anak2 agar mrk tetep tau ‘identitas’ mrk meski hidup dlm uncertained culture td….
    Ya emang mungkin itu akan cenderung jawa….tp secara teori kesatuan indonesia, budaya jawa adalah budaya indonesia…’ga ada lg’ budaya2 daerah…yg ada adalah budaya indonesia…meski dlm hatiku yg paling dlm aku ga setuju dg itu…alasanmu itu jg yg menjadi salah satu aku ga setuju negara kesatuan republik indonesia…aku akan lebih mendukung negara serikat indonesia…..(kampanye terselubung hahahahahaha)…..ok cm mo ndukung pendapatmu aja tp sekligus ngajak km liat realita masyarakat kita agar segala sesuatunya lebih realistis…..
    met kerja lg…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s